Pulau Untung Jawa ‘Menyebrang Ombak, Mengatasi Takut’

IMG01840-20111230-1554.jpg

Menjelang pergantian tahun baru ke 2012 saya ingin merasakan suasana pantai. Ingin sesuatu yang berbeda karena biasanya suami selalu mengajak jalan keliling saja. Alhasil dia pun mencari info sebuah pantai yang tidak jauh dari Jakarta. Untuk pergi ke Bali tidak mungkin, tiket mahal, jauh dan cost lebih besar. Ke ancol lebih nggak mungkin, pasti rame dan nggak bisa menikmati, Anyer juga nggak mungkin jauh dan snagat macet. Akhirnya suami menemukan Pulau Untung Jawa yang masih berada di kawasan Kepualuan Seribu, DKI Jakarta. Laut ini masih berdekatan dengan Ancol tapi dari sisi yang berbeda.

Akhirnya saya googling tentang pulau ini dan suami mencaari info ke beberapa temannya. Melihat gambar dari google sih kelihatan keren. Air lautnya masih biru dan bening terlihat pasir pantai yang putih (berbeda dengan Ancol yang sudah berwarna menghitam). Saya langsung naksir. Suami mendapatkan info tempat itu fasilitas masih kurang, air, listrik, dan buat anak-anak jika menginap kurang nyaman.

Ketika akan berangkat saya prepare membawa baju lebih kalau ada suatu hal kita harus menginap. Karena di sana belum ada hotel atau motel tapi Cuma homestay. Masyarakat sana menyediakan kamar menginap jadi seperti tempat kost-kostan. Kita pun pergi dari rumah di Serpong sekitar pukul 10.00 pagi ke Tanjung Pasir dulu, Cengkareng. Parker mobil di AL Tanjung Pasir dengan biaya Rp 28.000 bersama mobil. Lalu pas turun dari mobil sudah ada orang yang menawari untuk naik perahu dengan biaya per-orang Rp 20.000. Meski anak-anak juga bayar, anak saya Sulthan (9) dan Rafa (6).

Lalu kita berjalan di mana pinggiran pantainya sangat jorok. Sampah bertebaran di mana-mana, bau. Kita melewati sebuah tembok di pinggiran pantai. Sepertinya untuk membatasi lokasi AL dengan parkiran umum. Di sana sudah terlihat banyak perahu nge-tem di bibir pantai. Lagi-lagi kita disambut dengan joroknya lingkungan skeitar. Di bibir pantai banyak sekali sampah yang dibuang masyarakat, bahkan saya melihat ada kucing mati yang mengambang. Tak jauh dari sana ada dua anak kecil yang mandi bertelanjang dan kucing mati tersebut dijadikan bahan mainan. Airnya pun kotor, kecoklatan.

img01839-20111230-1553

Lama juga kami menunggu agar perahu itu penuh penumpang. Nyaris 1 jam kami menunggu hingga akhirnya perahu berangkat. Ternyata jika ingin pulang hari, kita disatukan paket membayarnya sekaligus untuk pulang. Jadi kita janjian sama mereka jam 5 ditunggu di pelabuhan mini darurat di pulau tersbeut pukul 17.00

Selama 30 menit kita nyebrang menuju ke Pulau Untung Jawa. Semuanya berjalan dengan lancer, kedua anak saya senang, juga ada burung berterbangan. Di kejauhan terlihat pulau Untung Jawa,, ketika semakin mendekat disambut dengan lorong panjang yang mengingatkan saya melakukan perjalanan ke Batam beberapa tahun lalu. Kita pun sampai di sana dan foto-foto. Dismabut dengan rumah-rumah penduduk yang banyak bertuliskan homestay. Di sebelah kiri terlihat banyak anak-anak bermain di air, banya tenda, banana boat dan lain sebagainya.

Karena perut keroncongan kita berbelok ke kiri mencari makanan laut. Ternyata di sana kita mmasuk lokasi wisata dengan membayar Rp 2000. Sangat disayangkan pulau kecil ini tidak terurus dnegan baik, perumahan penduduk yang kebanyakan penghasilan sebagai nelayan itu hidup dalam keterbatasan. Tempat wisatanya pun kering kerontang, kotor, . setelah memesan makanan ikan baker dan udang kita mencari tempat di pinggir pantai dengan menyewa tiker seharga Rp 10.000 sepuasnya. Ternyata, di pulau tersebut tak ada pasir sodara-sodara. Semuanya dipenuhi kerang-kerang kecil, dan HATI-HATI. Banyak percahan beling berwarna coklat berbau dengan kerang.

Anak-anak bermain air, saya menikmati pemandangan. Aingin begitu kencang hingga menerbangkan tenda, tikar dan piring plastic. Saya melihat keadaan seperti itu menjadi yakin untuk tidak menginap di sana karena hiburan yang menyenangkan pun tidak ada. Setelah itu kita menunju ke bibir pantai di depan di mana kita baru datang ke pulau tersebut.

Saya dan anak-anak menyewa sepeda seharga Rp 5000. Mengikuti jalan di seputar pulau semuanya nyaris menyediakan tempat untuk menginap. Di sana juga ada puskesmas, Kantor kelurahan, Sekolahan hanya sampai jenjang SMP. Yang saya suka adalah keripik sukun. Sekilas mirip tales. Buah sukun yang dipotong tipis lalu digoreng hingga garing. Rasanya gurih, enak dan bikin ketagihan. Saya membelinya di depan mesjid ada sekelempok ibu yang sedang memotong lalu menggorengnya menjual satu plasti kecil seharga Rp 6000. Suami saya pernah membeli di dekat penyewaan sepeda lebih mahal seharga Rp 7000.

Setelah puas makan, naek sepeda anak saya bermain air lagi di bibir pantai. Sudah jam 5 sore, perahu pelanggan kami tak terlihat di dermaga yang tadi kami diturunkan. Angin begitu kencang,ombak makin besar, sudah lewat jam 5, kenek perahu yang membawa kami menghampiri dan siap menyebrang pulau. Mereka ngetem dekat sekolahan di mana ombak tidak sebesar di dermaga.

img01842-20111230-1703

Kami pun naik perahu dengan tak lupa membaca doa. Ternyata balik ke tanjung pasir tidak seasick waktu kita pergi. Angin begitu kencang diiringi ombak yang besar, saya sudah mulai was was melihat perahu yang tumpangi bentuknya standar. Miring sedikit saja kami bisa jatuh ke laut. Beberapa orang yang tadi tertawa-tawa mulai panic. Seorang ibu yang menggendong cucunya tak berentik berdoa dengan wajah pucat. Sama halnya dengan saya yang terus berdoa sambil memegang kedua anak saya. Kedua anak saya ketakutan, suami saya lebih banyak tersenyum untuk menenangkan meski npun hatinya dag dig dug.

Saat itu pikiran saya sudah jelek saja, bagaimana kalau kita terjatuh ke laut sedangkan saya melihat hanya 2 pelambung yang bertengger di atas kepala kami. saya terus berdoa dan mengucapakan bacaan yang sayya ingat. Yang agak menenangkan hanya para kru perahu tersebut yang terlihat santai. Mereka mengobrol, merokok, tertawa bahkan dengan enaknya berjalan dipinggiuran perahu yang bisa sewaktu-waktu menghempaskan tubuhnya ke laut.

Saat itu saya hanya memikirkan kedua anak saya, tidak ada yang bisa berenang d antara kami berempat. Setelah 30 menit melewat saat-saat yang menegangkan, akhirnya perlahan kami sampai di tanjung pasir dengan selamat. Alhamdulillah. Saya kapok pergi menyebrang pulau tanpa menginap ketika cuaca seperti sekarang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s